All @bout Motret & diPotret

Motrat Motret

Kupanggil kau Putri

Kesempatan motrat motret kali ini kita motret seorang model yang menurut saya sungguh lumayan enak dilihat.  Ada beberapa hal yang harus diperhatkan dalam memotret model.  Salah satu nya adalah waktu memotret. Menurut saya waktu yang ideal untuk pemotretan adalah jam 8 – 10 pagi atau jam 3 – 5 sore. Karena pada jam tersebut kita bisa memanfaatkan cahaya matahari atau diluar ruangan.  Pada waktu  tersebut cahaya matahari masih soft. Sehingga hasil foto yang OE atau UE bisa diminimalisir, karena sinar masih soft maka bayangan yang muncul di area bawah kelopak mata, di bawah hidung dan dibawah leher tidak terlalu keras atau lebih soft.

Biasanya dalam memotret model kita memakai teknik foto close up, karena POI dari motret ya modelnya itu sendiri. Dalam memotret model tidak hanya butuh teknik memotret,pengalaman dan gear yang dipakai. Tetapi keluwesan dalam memotret model. Karena dengan keluwesan tadi maka komunikasi yang bagus dengan model akan terjalin, sehingga ekspresi, pose dari model akan keluar dengan alami. dan setelah berkomunikasi ternyata namamu putri, bener – bener sesuai ;-)

Setelah bercapek – capek memotret, finally dapet beberapa foto dibawah ini :

sedikit diolah di bikin black & white :


Dia Lagi

Motrat motret kali ini lumayan menyenangkan, modelnya lumayan cantik. Posenya alami, ramah dan tidak banyak protes ketika diarahin, bener-bener profesional. Tanpa tunggu lama – lama, langsung unpack kamera dan hulubalangnya dari tas, pemilihan lensa kali ini jatuh ke lensa Tele dan lensa fix 50 mm, mo nyobain bokehnya tele dan yang lensa fix 50 mm. Setelah siap langsung motret si model nya ;-)

Make lensa tele ternyata bokeh ga kalah ma lensa fix, jadi semangat motret lagi.

Make lensa fix, sedikit missfocus. Buat ngakalin biar ga menyolok, di mainkan di potoshop & di buat black n white.

Jadi semakin bernafsu buat motret terus, bener-bener semangat ;-)

jepret lagi dan lagi dan lagi….. ;-)

Tidak perduli kotor dia terus berpose untuk hasil yang maksimal, kesungguhan nya menunjukkan totalitas yang luar biasa. Suatu kepuasan tersendiri bisa menghabiskan waktu dengan memotret dia ;-)

Sekedar sharing, pada saat motret dengan apperture yang besar ( F kecil ) pastikan focusnya pas, kalo missfocus sedikit aja, hasilnya akan kurang maksimal karena hasilnya akan blur.


Si Cantik Rini

Minggu yang cerah sangat cocok untuk belajar motret lagi. Penuh semangat persiapan dilakukan, dari packing kamera dan hulubalangnya serta sarapan pagi biar tidak loyo. Hunting bareng temen berlokasi di kota tua, tepatnya di gedung merah. Setelah sampe lokasi, ngobrol dengan temen hunting yang lain, langsung dah tanpa tunggu lama lama acara motret dimulai. Modelnya kali ini si rini,model  yang ramah cantik, baby face dan yang penting posenya natural dan tidak di buat – buat. Saya paling suka motret matanya rini, Sepertinya  ada daya magnet yang dahsyat di balik matanya.

Setelah dapet spot yang tepat,baru lah setting gear dulu, pasang lensa fix 50 mm nya dan mulai jepret2 ( sayang sekali motret indoor tapi ga ada lighting nya ). Tapi untung juga siy, tidak motret di outdoor yang cuacanya sedang terik2 nya karena  bila menggunakan cahaya matahari akan membuat beberapa bagian OE dan bagian object yang lain akan UE.

Waktu terus berjalan, tangan dan mata bekerja keras menekan shutter dan mengintip rini eh salah mengintip view finder buat motret si rini. Eksperimen dalam mencari angle yang sesuai dan pas terus menerus dilakukan, tanpa kenal lelah, sampe menemukan best angle yang kucari.

Setelah motret  akhirnya dapetlah beberapa foto seperti di bawah ini…

masih belum puas jepret lagi….

jepret lagi ;-)

tetep masih belum puas , so jepret lagi… lagi..

sambil terus memainkan kombinasi F,shutter speed & iso, karena kondisi nya indoor & ga ada lighting tambahan lagi, so harus bener2 cermat mengatur dan menyettingnya. Tak lupa sekali2 mainin white balance nya.

Karena waktu sudah sore dan menjelang ashar, foto session disudahi. Sepulang dari kota tua, hati riang gembira, Karena dapat foto2 yang lumayan dari model yang lumayan cantik pula. uhuuuyyy ;-)


Ternyata namamu alexa

4 jam bersama alexa sungguh menyenangkan, walaupun capek berkeringat tapi puas. Pose – posenya so natural sangat cocok dengan selera saya belajar motret portrait. dengan tidak melupakan kaidah motret saya mulai motret dia. Tanpa diarahin ( karena saya masih belajar jadi ga mungkin ngarahin ) si alexa udah berpose dengan nice sekali. Suara shutter kameraku membuat desah nafas dan adrenalinku terpacu, shoot shoot dan shoot again. di pemotretan indoor ini aku lupa tidak bawa flash,cuman ada flash built in dari kamera, kombinasi yang kurang pas, disaat low light tidak membawa flash.Tapi untunglah, lensa 50mm f1.8 cukup mumpuni untuk pemotretan indoor dgn cahaya yang agak minim, permainan shutter dan aperture harus benar2 dimainkan disini, dan ini yang menjadi tantangannya. tak hanya itu, settingan ISO sangat berperan dalam kondisi low light. anyway lumayanlah hasil motret dari newbie seperti saya ini ( lumayan menurut saya ). hehehehee

 

so natural kan pose alexa… bener bener makin semangat buat  motret dia. Bener – bener terpesona dibuatnya, sampai ga terasa capek nya.. hehehhehe

Tangan tak henti2 menekan tombol shutter kamera, demi mendapatkan hasil yang nice…

Jepret lagi….

dan lagi… hehehehee

Bener – bener pengen mengulang foto sesion bersama lexa lagi. oiya sekedar sharing biar dapet hasil yang bagus pada saat  motret model :
– Gunakan lensa yang sesuai ( misal untuk portrait cari yang F nya fix )
– Untuk indoor dan dalam kondisi low light kalo bisa pake flash
– Biar hasil nya maksi perhatingan parameter2 ISO,Apperture & Shutter Speed
– Supaya pose nya natural, jalin komunikasi dan interaksi yang baik dengan model

Mungkin itu dulu ya sharing dari saya, selamat memotret….


Indahnya Malam di Bundaran HI

“ kuambil gitar dan mulai kumainkan…… “ sepenggal lirik lagu slank yang mengalun dari audio yang ada di sudut kamarku, bener2 menambah indah dan syahdunya malam minggu.. hehehhee..  tak mau kalah dengan slank, “ kuambil tripod dan kameraku “..yaah dari pada bengong malam minggu mending jalan menikmati malam & belajar motret sudut kota jakarta pada waktu malam hari. Setelah persiapan beres, calling temen & jemput dia, kita meluncur ke satu titik buat belajar motret  kami sepakat malam tersebut kita belajar motret di bundaran HI.

Sampai di TKP waktu dah menunjukkan pukul 00:30 , udah ga sore lagi. Pertama2 kita mencari tempat parkir dulu ( saran buat temen – temen  yang mo hunting di bundaran HI mending  parkir di EX ato di hotel nikko, agak jauh tapi lumayan aman sih ). Setelah pasang tripod kita mulai jepret sana sini, oiya kata pendahulu2 kalau mau motret dimalam hari wajib hukumnya untuk memakai tripod .. karena banyak membantu si tripod tadi gw foto juga  ) ( ga penting banget siy ) shutter speed 1/4 dan aperture F/5.7

 

my tripod

 

Foto dibawah  ini diambil di depan PI, karena kondinya malam hari kita setting pada ISO 800, dengan shutter speed 1.3 dan aperture F/13.

 

Sudut HI

 

Berpindah spot lagi diambil foto dengan object hotel , setting shutter speed 1.3 dan aperture F/10. hmmm not bad lah ( menurut gw siy… hehehheh )

 

Refleksi hotel

 

Lagi seru – serunya motret, eee Kebetulan ada cewek lewat, pas gw mo motret  PI, akhirnya dapet juga dah PI dengan tambahan 2 model cewek ( padahal uda jam 2:45,ini cwek beneran apa jadi2 an ya.. hehehhe ). mo jadi2an or kagak..teteplah tambahan 2 model tadi membuat potoku makin cantik… hehehehe

 

Sisi lain HI

 

hmm.. bener2 semakin mendekati pagi semakin ramai euy, jalanan mulai rame.. apakah ini fenomena pecinta gelapnya malam mau kembali ke sarang?? wakakakkakakakkkkkkk

 

Menjelang Pagi

 

Untuk mengurangi ngantuk yang menyerang dengan hebatnya ( lebaaayyyy.cooomm), saya mencoba membuat foto dengan efek bulb, syarat utamanya adalah dengan menggunakan tripod, saya setting pada shutter speed 1.3 dan aperture F/10.

 

Sisi yang lain lagi

 

Kemudian saya bereksperimen dengan menggunakan model temen saya sendiri ( berhubung  tidak  ada model yang lain siy ) terpaksa.com..hehehhee dan hasilnya ..ANCURRR..

 

Muka Ancur

 

Setelah eksperimen dengan bulb cukup, dilanjutkan dengan eskperimen dengan teknik panning, objectnya sebuah mobil silver.. sebelum ke motret,hehehehe.. sekedar sharing teknik panning adalah salah satu teknik yang digunakan untuk menangkap objek yang bergerak. hasil foto yang didapat dengan  menggunakan teknik panning ini adalah foto objek yg fokus sedangkan background terkena motion blur. ( teorinya seperti itu, tp hasilnya wedew.. remuuuukkkk ). so harus banyak belajar moto lagi..

 

Mencoba Panning

 

Semakin pagi, hasrat kenarsisan yang ditahan dari pertama kali datang di bundaran HI semakin menggelora, ditambah lagi ketemu temen sesama pecinta motret juga ( hehehehee ).. dari ngobrol n discuss bentar terus berakhir foto bareng dan bernarsis ria..huahhahahahahhaaaa… bener2 dah.. sudah kronis level kenarsisannya

 

Narsis Berjamaah

 

belum puas foto bareng, …. saya foto sendiri dulu aah

 

Narsis sendirian

 

Tidak terasa sudah hampir jam 4 pagi, mata udah pedes, badan capek tapi hati terpuaskan..lebay.com

Karena sudah sangat mengantuk, kita putuskan untuk pulang dan menyudahi sesi belajar motret di bundaran HI.  Sampai bertemu di sesi belajar motret yang lain lagi ( bahasanya bener2 maksa.com.. tidak sesuai EYD )..  . .. .

TIPS MOTRET malam hari ( low light ) :

1. Pastikan memakai TRipod ( Kondisi low light shutter speed pasti lama )

2. Kalo ada jgn lupa bawa flash external

3. Jangan lupa make lotion anti nyamuk biar lebih tenang motretnya

4. Yang paling utama, sedia kopi atau rokok biar tetep melek semaleman ;-)


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.